Daya Tarik Istanbul

 

Galata Tower. Area perbukitan yg dilewati kapal2 Turki Utsmani utk menghindari blokade Golden Horn yg menjadi kunci kemangan saat penaklukan Konstantinopel

“If the world were a single state, Istanbul would have been its capital”.

 

Sepatah kalimat dari Napoleon Bonaparte ini telah cukup untuk menggambarkan betapa menarik dan penting Kota Istanbul, sebuah kota di Turki yang sarat nilai sejarah, budaya, hingga peradaban. Bukan hanya satu bangsa, melainkan beragam bangsa pernah menorehkan peradaban disana.

Bagi Muslimin yang pernah melancong ke Istanbul, pasti mengakui keindahan kota di negara Turki tersebut. Bangunan artistik sarat nilai sejarah banyak berdiri di kota yang menghubungkan Eropa dan Asia tersebut. Perpaduan seni antara Eropa, Timur Tengah, dan Asia membuat Istanbul memiliki keindahan yang unik. 

Kota Istanbul terletak di wilayah Marmara, termasuk bagian Benua Eropa, tepatnya di perbatasan antara Eropa dan Asia. Posisi ini menjadikan Istanbul sebagai pintu gerbang Asia menuju Eropa atau sebaliknya. Selain itu, kota itu berada di antara Selat Bosporus, Laut Marmara, dan Tanjung Emas (Golden Horn), tiga perairan yang membuat kota ini begitu hidup dan indah.

Istanbul dahulu bernama Konstantinopel (Constantinople) yang dibangun oleh suku bangsa Negaria pada 650 SM. Pada 330 M Kaisar Konstantin I mengganti namanya menjadi Roma Nova yang kemudian diganti lagi menjadi Konstantinopel. Pada 1922, yakni ketika dihapusnya kesultanan Turki Usmani, nama Konstantinopel diganti dengan Istanbul.

Pembukaan Konstantinopel atau Istanbul oleh Muslimin mengalami proses yang panjang dan berat. Namun, pembukaan kota tersebut tak sia-sia adanya. Kegemilangan Turki dimulai pascapembukaan Konstantinopel. Beragam ilmu pengetahuan, seni, dan kebudayaan dikembangkan. Makan, lahirlah budaya Islam dengan gaya baru, yakni akulturasi dari beragam bangsa. Bangsa Turki yang mengambil alih kekuasaan Islam dari tangan bangsa Arab, kemudian meneruskan catatan sejarah perjuangan dan kepemimpinan Islam. Budaya pun semakin berwarna dengan datangnya bangsa dari Asia Tengah tersebut. Budaya Turki ikut andil dalam perkembangan arsitektur Islam. 

Pada masa Turki Usmani arsitektur pun berkembang pesat. Pertumbuhan arsitektur Islam yang dimulai sejak masa Bani Umayyah mulai maju pesat pada masa Turki Usmani. Dengan dibukanya Konstantinopel, perkembangan arsitektur dipengaruhi masa kekuasaan sebelumya, yakni Romawi Timur (Bizantium). Gaya arsitektur Bizantium inilah yang memiliki andil besar dalam perkembangan arsitektur masa itu.

Karya arsitektur pertama yang mendasari berkembangnya gaya arsitektur Bizantium ke dalam arsitektur Islam ialah Aya Sofya (Hagia Sophia). Aya Sofya dibangun pada masa Bizantium dengan gaya kental arsitektur mereka. Ketika pembukaan Islam oleh Sultan Turki Usmani, Muhammad Al Fatih, gereja ini pun diubahnya menjadi sebuah masjid. Sejak saat itu, arsitektur yang dibangun di Turki mengikuti gaya Aya Sofya yang saat ini berfungsi sebagai museum.

Selain Aya Sofya, banyak bangunan berasitektur indah lain yang berdiri megah di sana. Monumen di Istanbul yang paling megah dikelompokkan di semenanjung bersejarah, bagian tringular daratan yang dikelilingi Laut Marmara di barat dan selatan, Golden Horn di utara, dan tembok kota ke timur. Di tempat inilah Megarian menetap dan Septimus Severus yang sebagian besar bertanggung jawab atas penyelesaian pra-Bizantium memberi perhatian khusus terhadap area ini. Adapun pusat tanah yang merupakan inti dari Istanbul adalah daerah yang kita ketahui hari ini sebagai Sultanahmet Square. 

Arsitektur Bizantium dan Turki Usmani yang paling menonjol dapat dilihat dari tempat tersebut. Beberapa bangunan tersebut, yakni Masjid Sultan Mehmet, Masjid Sulayman, Topkapi Place, Aya Sofya, dan sebagainya. Perpaduan kebudayaan dapat dilihat dari bangunan-bangunan indah yang saat ini masih dilestarikan tersebut.

 

Note :

Paket Wisata Halal Promo Turki 10 Hari 

 

 

 

 

 

Sumber : Republika

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s